Inilah Dipha Barus, Pemain DJ Kelas Internasional Berdarah Suku Karo - KARO GAUL

Karo Gokil

Post Top Ad

30 March 2017

Inilah Dipha Barus, Pemain DJ Kelas Internasional Berdarah Suku Karo

Dipha Barus Diliput CNN Saat Promo Single Baru
Dipha Kresna Aditya Barus atau dikenal dengan Dipha Barus (lahir di Jakarta, 14 Januari 1985; umur 32 tahun) adalah seorang Disjoki (DJ) asal Indonesia. Ia juga dikenal sebagai komposer dan produser dengan jadwal panggung yang cukup tinggi di dunia Electronic Dance Music (EDM) tanah air. 
Selain karena kerap muncul diberbagai panggung EDM nasional hingga internasional, nama Dipha Barus juga semakin dikenal oleh publik setelah meluncurkan sebuah single berjudul No One Can Stop US. Berkolaborasi dengan Kalulla, lagu ini telah ditonton lebih dari 2,5 juta kali di Youtube, serta kerap pula muncul menempati tangga lagu terpopuler diberbagai radio di Indonesia.
Dipha Barus telah mulai bermain musik sejak masih SD, saat pertama belajar bermain musik, ia memainkan instrumen bass. Pada saat bersamaan, Dipha juga semakin banyak mendapatkan referensi musik dari sepupunya yang juga penggagas Irama Nusantara, David Tarigan. Wawasan musik Dipha juga semakin luas ketika duduk di bangku SMP, hal tersebut berbarengan seiring semakin banyaknya dirinya menggali referensi musik.
Perkenalan pertama Dipha dengan dunia DJ terjadi secara natural, ketika Dipha menemani ayahnya berobat ke Singapura. Momen itu disebut Dipha sebagai salah satu momen yang mengubah hidupnya. Di Singapura, Dipha Barus bertemu dengan seseorang yang memberitahu dirinya tentang musik drum dan bass. Selain memperkenalkan drum dan bass, Dipha juga diundang ke sebuah klub. Dari sanalah Dipha kemudian mulai tertarik membeli Aphex Twin dan musik-musik elektronik.
Setelah kembali dari Singapura, di Jakarta Dipha terus menggali musik elektronika sembari belajar menjadi DJ. Hal inilah yang kemudian semakin membawanya terjun ke dunia musik elektronik.
Dengan antusiasme terhadap musik yang tinggi, Dipha awalnya ingin memperdalam musikalitas dengan mengambil studi musik di universitas. Tetapi, harapan Dipha untuk studi musik di perguruan tinggi harus dia kubur dalam-dalam. Sang ayah, menyarankan pada Dipha bahwa musik cukup dijadikan hobi. Akhirnya, Dipha mengambil studi desain grafis di Limkokwing University, Malaysia.
Setelah menamatkan kuliah, pria berdarah Suku Karo ini juga sempat menjalani profesi sebagai desainer grafis di Malaysia. Namun pada akhirnya dia merasa tidak cocok dengan pekerjaan itu, dan memilih kembali ke Jakarta untuk menekuni pekerjaan yang berkaitan dengan musik.
Chanel Youtube Dipha Barus Bisa dikunjungi : Disini
sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Dipha_Barus
Post a Comment

Post Top Ad