Inteligensi Perasaan Kalak Karo - KARO GAUL

Karo Gokil

Post Top Ad

22 April 2017

Inteligensi Perasaan Kalak Karo

Riong Medan News - 'Kita la nggit subuk'. Biasa sikataken ibas pergaulenta kalak Karo, bage pe sipraktekken ibas pergaulen sehari-hari. Istilah enda nggambarken salah sada bentuk manifestasi inteligensi perasaan kalak Karo. Salah sada segina emkap enda me caranta nahan tahpe ngontrol perasaan. Segi si debanna emkap kita ngelangkah sitik kupudi. Erat hubungenna ras sifatta si penyungkan tahpe permela, saling memperkuat ras sifatta si umumna introvert, saling memperkuat ras sifatta sebage single-fighter.

'Ula kam emosi' tahpe 'ula kam pake perasaan'. Nasihat enda pe biasa ka nge si begi. Enda pe kuakap salah sada cara nekan/ngontrol perasaan. Tekanen sibagenda mbages ertina ras pengaruhna man kita kalak Karo sebage kalak introvert, tapi hampir lalit ertina man kalak extrovert, sebab (menurut C.G.Jung) kalak introvert tetap mengarahkan perhatianna kedalam (subjekt), tapi kalak extrovert mengarahkannya keluar (ovjekt). Melala nge contoh uga bentuk penekanan perasaan enda si usur terjadi, termasuk ibas ingan erdahin. Maun-maun malah ijadiken tabu adi pake perasaan. Enda jadi beban mental si seh beratna man kalak Karo. "Walaupun perasaan mempengaruhi sikap kita, sudah sejak dulu selalu dianggap tidak patut menunjukkan perasaan - atau punya perasaan sajapun - didalam situasi kerja, seakan-akan perasaan tidak termasuk kedalamnya. Ahir-ahir ini banyak penyelidikan mendalam menunjukkan bahwa perasaan bukan hanya apa yang kita alami dalam pekerjaan tetapi juga sangat banyak menentukan haluan sebuah perusahaan." Hendrie Weisinger Ph D ibas bukuna Emotional Intelligence, 1997. Menurut Weisinger, EQ secara sederhana adalah mengkombinasi pengetahuan tentang diri kita (perasaan)
dengan kemampuan menyesuaikan dan mendengarkan.

Ibas tahun-tahun terahir enda melala kalak sibeluh nulis soal inteligensi perasaan. Engkai maka itindjau kembali pandangen manusia terhadap perasaan enda, piah enggo ka lit istilah 'inteligensi perasaan', tentu mbue nge hubungenna ras perkembangen zaman enda, perkembangen teknik/kemajuan ekonomi, perkembangen masyarakat ras KESEDARENNA. Kepemimpinan hierarkis atau horizontal, despotis atau demokrasi, penindasan etnis atau pembebasan etnis, 'persatuan dan kesatuan' atau differensiasi dan integrasi dsb, kerina enda enggo rembus angin ku kebalikenna. Bage ka pe ibas lapangan perasaan enda, menindas / menekan perasaan atau membebaskan perasaan dan mengembangkannya. Enda me masalah utama ibas mata pelajaren paling modern ibas zaman enda - INTELIGENSI PERASAAN (EQ).

IQ - intelligence quotient pada pokoknya tidak berubah, tergantung dari susunan DNA sel-sel dalam tubuh setiap individu. Tetapi EQ berubah, bisa dikembangkan dan ditingkatkan. IQ sudah sejak lama dijadikan ukuran kepintaran manusia. Di sekolah maupun cari kerja. Setelah perang dunia 1 maupun 2, IQ dengan diploma tertentu sudah cukup jadi modal hidup, untuk cari pekerjaan, perusahaan cukup hanya bisa memproduksi barang yang bisa dijual. Setelah perang dingin selesai dan globalisering melanda kemanusiaan, produksi dan pasar menjadi masalah kemanusiaan yang tidak pernah dihadapi perusahaan sebelumnya. Perusahaan jadi bangkrut, negara jadi pecah (kebangkitan etnis), EQ merupakan kunci pertama setiap perusahaan untuk survival. EQ enggo jadi masalah penting ibas perkembangen pembaharuan cara berpikir manusia ibas abad enda, terutama ibas perusahaan-perusahaan ras badan-badan penting pemerintahan. Sebab enda masalah kemanusiaan, maka tentu ibas masalah sehari-hari pe labo banci si remehken. Unsur ras dasar EQ enggo lit secara tradisi ibas kegeluhen kalak Karo. EQ labo asing man banta. Cara berpikir ras adatta mengandung unsur EMPATI yang sangat mendalam, tertanam ibas jiwa setiap kalak Karo. Perkembangen dunia ibas masalah enda menguntungken man manusia kalak Karo, kita bagi si mulih kurumah. Man banta emkap uga MENGEMBANGKEN RAS MENINGKATKEN EQ enda, si dasarna enggo nai nari rurat mbages janah mehuli ibas kegeluhen adatta. La kin meriah ukurta ngalo-ngalo perkembangen enda ?

Uga kin kemungkinen hubungen EQ ras adatta ? Adatta lit nge spesifikna, unik. (Maksudku ijenda adat kalak Karo, ula si campur-aduk ras adat Batak, gia tah lit kalak Karo si ngaku Batak, "hanya ingin mengajak masyarakat Karo untuk sejenak memikirkan kembali prihal makna istilah Batak yang selama ini agak sering dipergunakan oleh mereka-mereka yang iseng." , kutipan dari buku PILAR BUDAYA KARO). Kalak Karo begitu lahir sudah ada tempatnya dalam adat (orat tutur, anak beru-sembuyak-kalimbubu), berlaku sampai dia meninggalkan dunia ini pula. Enda me salah sada unsur penting EQ, unsur sosialna, mengatur hubungan sosial ke luar diri kita. Labo kita kaku ibas masalah enda, enggo jadi adatta, bage pe keterampilenta man jelma iluar kalak Karo, pembawaan sikap si mehamat enda tetap nge si baba la pernah tading. Sikap empati kalak Karo terkenal secara nasional. Enda me sada kebanggaanta. Tapi peningkaten ninta ndai, gelah ula kita puas janah ngadi ijenda saja. Sitingkatken ras siperdalam pemetehta soal-soal kerja sama ras sisinergiken kekuatenta ngepkep cita-cita bersama kemajuan kerina kalak Karo (ula kam pernah lupa mayoritet kalak Karo iluar kab. Tanah Karo). 

Unsur si deban EQ enda emkap pemetehta ibas masalah PERASAAN. Tah enda kin si pentingna, sebab pandangen manusia man masalah enda me si enggo berubah atau dalam perjalanan akan berubah atau harus diubah. Kita umumna kalak introvert ninta ndai, si ernehen kubagas nina C.G.Jung. Ertina ngenehen ku perasaan, ngenehen ku subjekt. Penehenenta ku perasaan labo kuakap kurang, tapi mungkin 'lebih'. Enda me kuakap kekurangenta, ertina kelebihen sitik, siietehme uga kita ibas praktek sehari-hari. Penyungkan/permela ninta, silap ninta, tahpe dendam ninta. Tapi adi banci kukataken kekurangenta si mbelinna emkap LA BIASA/ LA PERNAH SIPELAJARI soal-soal perasaanta. Tapi enda labo kesalahenta ngenca, sebab bage me seluruh dunia. Emaka ninta ndai enda me perkembangen baru cara berpikir manusia, mengubah pandangan atau mempelajari kembali pandangan salah manusia terhadap perasaan, sebagai unsur penting EQ. Arah dalan mempelajari enda me ngenca pagi kita mungkin ngurangi ke'lebih'enta ndai. Arah dalan enda kalak Karo, Indonesia ras seluruh dunia ndalani proses baru peningkaten kwalitet pikiren manusia ibas proses perkembangen kesedaren manusia secara keseluruhan. Sipelajari perasaanta, kelebihen perasaanta e, tentu effekna positif janah enda si kembangken. Si pelajari kelemahen perasanta e, tentu effekna negatif man banta bagepe man sekelilingta. Kita kalak Karo nggit nge rukur, janah terbukti mampu mempelajari kai pe, janah melala ka nge si enggo beluh ibas masalah enda, bage ka pe buku-buku si enggo itulis kalak expert.

La kalah pentingna emkap mempersiapkan anak-anak sigundari ngadapi masa depanna. "Semua ini membutuhkan agar kita memikirkan kembali apa yang elementer dalam pendidikan: sekarang ini inteligensi perasaan adalah sama pentingnya dengan pengetahuan akademis tradisionil demi masa depan anak-anak kita." Demikian ditulis oleh Daniel Goleman dalam bukunya Working with Emotional Intelligence, 1998. Selanjutnya juga ditulis: "Orang tua dari berbagai penjuru dunia mulai melihat kebutuhan akan persiapan hidup yang lebih luas dari pada apa yang diberikan oleh program tradisionil sekolah. The Collaborative for Social and Emotional Learning di Universitet Illinois Chicago melaporkan bahwa ribuan sekolah di Amerika sekarang ini memakai 150 macam kursus mengenai pengetahuan perasaan." Enda perlu me jadi bahan pemikirenta kerina, termasuk man pemimpin-pemimpinta bage pe intelektuilta.

Malem Ukur Ginting.
Swedia, Feb 01.
Post a Comment

Post Top Ad