Powered by Blogger.

19 July 2017

Tag:

Untuk Pacar LDR-ku Tercinta, Aku Kangen, Pulanglah!


Karo Gaul - Ku pikir malam ini kita berdua sama-sama free. Jadi, mari kita habiskan malam ini berdua saja. Jika biasanya setiap malam tidak ada chat darimu, aku ingin malam ini menjadi tidak biasa meski hanya via chat. Oke, sekedar chat! Bukan telepon, video call, apalagi bertemu. Keadaan memang belum merestui kita untuk saling bersua.

Andai kita berada di puluhan tahun yang lalu, ku pikir aku tidak akan mengerti apa itu chat. Aku hanya ingin berlama-lama duduk menulis surat untukmu.

Untukmu yang dua tahun ini penting bagiku.

Ingat? Seketika malam itu menjadi hangat, mendengar kisahmu yang polos bersama dua piring nasi goreng di atas meja ditambah senyummu yang terkadang terlihat lucu. Sejenak lepas dari akustik, kopi dan kebulan asap para pecandu malam; itu pertama kali kita pergi berdua. Sampai sekarang, aku tak pernah bepikir akan sampai sejauh ini.

Mungkin waktu itu aku termasuk orang yang bisa tertawa setiap hari karena hidup ini sungguh menggelikan. Mulai dari burjo dini hari sampai dengan nasi goreng Sirojudin yang menjadi pilihan terakhir setiap malam; dan berujung dengan mendorong motor hanya karena bensin habis. Aku yakin waktu itu gengsimu seketika menurun mencapai 90%. Hahaha.

Setelah itu, rupanya Allah punya alur cerita lain. Semua malam yang menggelikan, seketika menjadi begitu menyesakkan. Malam itu terus berjalan sampai berbulan-bulan, dan aku tidak akan membahasnya ataupun mengingat-ingatnya. Yang jelas, meski menyesakkan, aku begitu menikmatinya dalam segala hal dan semuanya telah terlewati.

Sekarang, cerita kembali berbeda. Malam ini aku harus meminta maaf kepadamu karena banyak rencana yang kita buat tak pernah terpenuhi gara-gara aku. Maaf, karena telah membuatmu menjadi bagian dari para pejuang jarak. Sejak aku bergabung di pejuang jarak, aku berusaha bersahabat dengan kilo meter dan berusaha menjauh dari rindu. Tapi seringkali rindu tak tahu diri; semakin sering aku mengusirnya, semakin sering pula dia datang hingga aku terbiasa.

Semoga kamu juga terbiasa menahan rindu, sampai rindu jadi temanmu. Dan seketika kamu sadar rindu itu mengasyikkan.

Meskipun kita terbatasi banyak hal, aku berharap kamu memaafkanku karena telah menulis ini. Maafkan aku karena ini mungkin terdengar lebay atau garing. Yang pasti, yang sabar ya!

Aku rindu kamu banyak sekali.Sampai bertemu!

About willem andrea

Hi, My Name is Hafeez. I am a webdesigner, blogspot developer and UI designer. I am a certified Themeforest top contributor and popular at JavaScript engineers. We have a team of professinal programmers, developers work together and make unique blogger templates.